Suamiku Tidak Menyukaiku Sebanyak Aku Mencintai Dia – Tip dan Nasihat Yang Mungkin Bisa Membantu

Saya sering mendengar dari para istri yang memiliki beberapa masalah dengan apakah suami mereka "jatuh cinta" dengan mereka atau tidak. Dan, jika para suami, para istri sering mengukur cinta ini dengan derajat, dibandingkan dengan seberapa banyak istri mencintainya. Saya sering berkomentar seperti "suami saya tidak mencintai saya hampir sama seperti saya mencintainya. Saya membuat semua konsesi dan kemajuan dalam hubungan. Dia tidak pernah berusaha atau menunjukkan perhatian atau kasih sayang kepada saya. Seolah-olah dia hanya mentoleransi saya. Dia tidak bertanya kepada saya tentang hari saya atau berusaha untuk terlibat dengan saya. Ini seperti saya seseorang yang hanya hidup berdampingan. Pada skala satu sampai sepuluh, saya mencintainya pada tingkat yang sebelas Dan dia mencintaiku pada level yang kira-kira sama. "

Saya mengerti bahwa ini adalah tempat yang sunyi dan membuat frustrasi. Saya mengalami ini dalam pernikahan saya sendiri dan cara saya menangani ini hampir mengakhiri pernikahan yang sama. Melalui pengalaman dan penelitian, menjadi sangat jelas bagi saya bahwa ada cara yang benar dan cara yang salah untuk menangani situasi ini. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Pencatatan Skor Bukan Ide Terbaik Untuk Pernikahan. Pertanyaannya Bukankah Pasangan Yang Mencintai Yang Lain Yang Paling: Pertanyaannya Apakah Kedua Rasa Pasangan Mencintai ?: Saya mengerti betapa menyedihkannya ketika Anda mencurigai bahwa Anda adalah satu-satunya yang benar-benar "jatuh cinta" atau mencoba mempertahankan pernikahan. Tetapi kadang-kadang, istri-istri sangat fokus untuk mengukur seberapa besar suami mereka mencintai mereka terhadap beberapa tongkat halaman imajiner yang memiliki sedikit (jika ada) implikasi pada kehidupan nyata. Ini tidak benar-benar melakukan apa pun untuk mengubah atau memperbaiki situasi mereka.

Saya sering memberi tahu istri untuk berhenti membandingkan dan khawatir tentang apakah mereka merasa dicintai, diinginkan dan dihargai. Jelas, jawabannya kemungkinan besar negatif, tetapi setidaknya Anda telah mengalihkan fokus Anda dari menjaga skor menjadi sesuatu yang dapat Anda ambil tindakan nyata.

Juga sangat penting untuk memahami bahwa pria tidak seagresif wanita. Jadi, mengharapkan suami Anda menjadi pasangan yang membandingkan Anda dalam hal menunjukkan perasaan mereka mungkin tidak sepenuhnya realistis. Sangat sedikit suami yang mengungkapkan cinta dan kasih sayang mereka dengan cara yang biasanya dilakukan oleh istri. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak cukup mencintaimu. Itu hanya berarti bahwa Anda harus mengajarinya cara mengekspresikan diri dan Anda harus mendorong perilaku yang membuat Anda merasa diperhatikan, dipahami, dan dicintai.

Beberapa istri mengatakan kepada saya bahwa mereka marah karena harus melakukan semua pekerjaan dan harus melatih suaminya untuk melakukan sesuatu yang seharusnya dia lakukan secara otomatis. Poin-poin ini tentu saja valid. Tapi, menurut pengalaman saya, lebih baik memberi sedikit imbalan untuk mendapatkan apa yang benar-benar Anda inginkan daripada tetap marah, frustrasi dan marah ketika Anda tidak mendapatkan kebutuhan Anda terpenuhi. Sangat penting untuk mengatasi dan memperbaiki ini sebelum Anda mulai menarik diri. Karena ketika Anda harus pasangan yang berada di tepi ketidakpedulian, ini dapat meninggalkan pernikahan dalam masalah nyata.

Ketika Anda Khawatir Bahwa Kekurangan Suami Anda Kurang Kasih Untuk Anda Berarti Dia Tidak Berinvestasi dalam Perkawinan Atau Mungkin Akhirnya Ingin Keluar: Saya sering menemukan bahwa para istri yang mengatakan kepada saya bahwa suami mereka tidak mencintai mereka cukup jatuh ke dalam dua kubu. Yang pertama adalah situasi di mana perkawinan itu mungkin benar-benar baik, tetapi suami memiliki kebiasaan untuk tidak menunjukkan kasih sayangnya atau perlu mempelajari kembali pelajaran itu. Skenario ini lebih mudah diperbaiki.

Skenario kedua adalah kurangnya kasih sayang suami adalah karena masalah dalam pernikahan atau dengan tidak lagi diinvestasikan di dalamnya. Ini adalah skenario yang seringkali tidak dapat Anda abaikan. Karena sering, menarik diri dari Anda adalah gejala masalah yang jauh lebih besar. Jadi, mencoba untuk mengajari seorang suami untuk menunjukkan kepada Anda perasaan yang tidak mungkin tidak akan berhasil.

Sebaliknya, Anda harus memeriksa mengapa perasaan itu pergi, memperbaiki dan mengatasi masalah, dan kemudian mengevaluasi kembali. Ini mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Karena dengan cara yang sama bahwa suami tidak bersifat demonstratif, mereka juga sering tidak memiliki pegangan yang kuat pada perasaan dan persepsi mereka. Mereka mungkin tahu bahwa ada sesuatu yang salah dan bertindak atasnya. Tapi, tidak seperti kita, mereka tidak terbangun di malam hari menjelajah dan membalikkan masalah. Mereka lebih reaktif. Ketika ada sesuatu yang salah, mereka menarik dan merombak usaha mereka alih-alih memikirkan perasaan mereka.

Mereka mungkin bahkan tidak sadar bahwa mereka melakukan ini atau bahkan mengerti mengapa mereka melakukannya. Dan itu bisa menjadi salah satu alasan mengapa mereka bersikeras bahwa tidak ada yang salah atau bahwa Anda sedang membayangkan sesuatu. Karena mereka tidak merenungkan apa masalahnya (atau bahkan ada masalah), Anda terlihat seperti orang yang cerewet atau mengeluh ketika Anda membahas gejala itu. Itulah mengapa Anda sering lebih baik hanya bekerja dan bertindak sendiri (terutama pada awalnya.)

Salah satu kesalahan terbesar yang saya lihat banyak istri lakukan adalah bahwa mereka harpa pada subjek sensitif dengan suami yang sudah jauh dan terpisah. Jadi, mereka sudah berada di tanah yang goyah dan jelas dia tahan, tetapi mereka berpikir bahwa jika mereka bisa membuatnya "bekerja" dalam memecahkan masalah, segala sesuatunya akan menjadi lebih baik. Masalahnya adalah dia sudah mulai mundur. Dia mungkin tidak ingin "bekerja" dalam perkawinan, setidaknya sekarang. Anda harus mengembalikannya ke titik yang diinvestasikan sebelum Anda bisa mendapatkan tanah yang nyata.

Sebagian besar istri memahami hal ini secara mendalam, tetapi mereka ragu atau terburu-buru karena mereka tidak tahu bagaimana cara agar suami mereka mau menerima mereka lagi. Kuncinya adalah sering melakukan inventarisasi pernikahan dan melihat di mana suami mungkin tidak mendapatkan apa yang diinginkannya dan kemudian memberikannya tanpa perlu mengadakan diskusi besar atau menyakitkan tentang hal yang sama.

Dan itu adalah tempat umum di mana para istri terjebak. Saya sering mendengar komentar seperti "Tapi bagaimana saya bisa melakukan ini? Saya sudah menjadi orang yang memberikan semua perhatian dan perhatian dan itu tidak berhasil." Seringkali pertanyaan sesungguhnya bukanlah kasih sayang demonstratif (paling tidak pada akhir suami.) Masalah sebenarnya sering merupakan hubungan yang nyata, dan perasaan benar-benar didengar, dihargai, dan dipahami. Penting juga bagi kedua belah pihak untuk mengetahui bahwa tidak ada orang yang melakukan gerakan, menyimpan skor, mengomel, atau mencoba memanipulasi yang lain.

Saya sering memberi tahu istri untuk fokus pada apa yang bisa mereka lakukan dengan sangat tulus dan meyakinkan. Para suami tahu kapan Anda hanya melakukan pertunjukan atau mencoba terlalu banyak memberi kompensasi atas apa yang sebenarnya merupakan masalah mendasar. Mereka tidak menginginkan lebih dari yang sama. Mereka tidak ingin dimanipulasi. Mereka sering menginginkan perubahan dan perbaikan nyata daripada mengkhawatirkan bagaimana hal-hal terlihat di luar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *