Suamiku Mengatakan Dia Sengsara denganku dan Tidak Pasti Dia Ingin Menikah – Wawasan untuk Membantu

Selama akhir pekan, saya menerima beberapa korespondensi dari seorang istri yang telah memperhatikan suaminya bertindak dingin dan jauh sepanjang akhir pekan. Dia tampaknya memilih perkelahian, jelas di tepi dan menunjukkan bahasa tubuh dan postur yang menunjukkan bahwa ada sesuatu yang sangat salah. Tentu saja, istri bertanya kepadanya apa yang mengganggunya dan dia melanjutkan untuk menjawab dengan ungkapan-ungkapan seperti "tidak ada," atau "ini hari yang buruk."

Sang istri tidak senang dengan tanggapan ini dan terus menekan. Sang suami melanjutkan untuk menarik diri dan bertindak defensif. Akhirnya, setelah sang istri terus mengikutinya dan mengomeli dia, dengan marah dia berkata, "tidak bisakah kamu melihat aku sengsara denganmu? Jika bukan karena anak-anak, aku tidak yakin apakah aku akan ingin menikah denganmu. " Sang istri kemudian menyesali tanggapannya (yang memberi tahu suaminya bahwa menikah dengannya bukanlah piknik juga.)

Kemudian ketika mereka berdua tenang, dia bertanya apakah dia benar-benar berarti apa yang dia katakan. Sang suami mengambil napas dalam-dalam dan berkata, "Aku benar-benar tidak ingin menyakitimu, tapi ya, aku hanya tidak bahagia. Aku tidak tahu apakah itu sehat bagi kita berdua untuk tetap menikah." Istri menginginkan saran saya tentang bagaimana dia harus melanjutkan atau bertindak di sekitarnya karena dia jelas bertekad untuk merajuk dan mengeluh. Saya akan memberi tahu Anda apa yang saya katakan padanya di artikel berikut.

Menentukan Apa Tanggung Jawab Seorang Istri Memiliki Kesengsaraan Suaminya: Sang istri mengakui bahwa hal-hal tidak sempurna dalam pernikahannya. Bahkan, dia merasakan suatu jarak tumbuh dalam pernikahannya untuk beberapa waktu. Namun, dia tidak akan pernah menduga bahwa suaminya sangat menderita seperti yang dia katakan. Dia menduga bahwa dia memproyeksikan beberapa kekecewaan dan kesengsaraan di area lain dalam hidupnya dan dari pekerjaannya ke pernikahan mereka.

Dia mungkin benar. Ini sebenarnya cukup umum terjadi. Sebagian besar kesengsaraan yang dia rasakan mungkin tidak dimulai dengan dia, tetapi yang lebih penting daripada asalnya adalah fakta bahwa dia menyamakan perasaan negatifnya dengan dia dan dengan pernikahannya. Ini mungkin sangat tidak adil dan bahkan sangat tidak akurat. Tapi, suka atau tidak, ini adalah realita hari ini dan bahkan dia mengakui bahwa pernikahan bisa menggunakan beberapa perbaikan.

Jadi, meski sebagian besar ini mungkin bukan salahnya, ada bidang-bidang tertentu yang dapat dia tangani dan tingkatkan. Dalam sebuah pernikahan yang berjalan dengan baik, pasangan yang mengalami masalah dengan pekerjaannya, hidupnya, atau keluarganya biasanya akan menemukan penghiburan dan kenyamanan dalam pasangannya – daripada menyalahkannya atas masalah itu. Fakta bahwa ia melakukan hal itu menunjukkan bahwa ada banyak ruang untuk perbaikan.

Jadi, sementara tanggung jawab untuk kesengsaraan suami sangat mungkin tidak terletak sepenuhnya dengan istri, ada beberapa kesempatan untuk memberikan dukungan dan untuk memberi tahu dia bahwa dia ada di sana untuknya, bersedia untuk mendengarkan, dan bersedia membantu dia dengan cara apa pun dia bisa – yang mungkin persis apa yang dia inginkan untuk dia lakukan jika perannya dibalik.

Mulai Melakukan Perbaikan Dalam Pernikahan Anda Ketika Suami Anda Ingin Tetap Sendiri Dalam Kesengsaraan: Ketika saya menjelaskan beberapa hal ini dengan sang istri, dia sedikit menentang. Dia mengatakan bahwa dia bermuram durja sehingga dia mungkin tersandung di bibir bawahnya. Memang, mungkin sulit mendekati seseorang seperti ini. Tapi, dia sudah cukup mengabaikannya atau mencoba meyakinkannya bahwa dia tidak sesakit yang dia pikirkan, atau bahwa, jika dia, ini adalah kesalahannya dan bukan miliknya.

Meskipun strategi ini dapat dimengerti, biasanya itu bukan yang paling efektif. Langkah pertama adalah dengan tenang membawa hal ini ke tempat terbuka dan mengatakan kedamaian Anda dengan cara positif yang tidak terus mendorong atau menimbulkan emosi negatifnya. Dia mungkin mulai dengan mengatakan sesuatu seperti, "Aku sangat menyesal kamu tidak bahagia sekarang. Aku mencintaimu dan menginginkanmu untuk bahagia. Jika ada yang bisa aku lakukan untuk membantu ini, aku lebih dari sekadar bersedia untuk melakukan itu. Saya dapat mendengarkan. Saya dapat menawarkan dukungan. Saya dapat membuat beberapa perubahan dan perubahan jika itu yang Anda butuhkan, tetapi saya tidak dapat membaca pikiran Anda. Apakah Anda bersedia membicarakan hal ini sehingga kami dapat memunculkan rencana untuk membuat ini lebih baik? "

Saya tidak punya cara untuk memprediksi bagaimana suami akan bereaksi. Saya dapat memberi tahu Anda dari pengalaman sebelumnya bahwa beberapa suami akan melanjutkan dengan tindakan negatif dan mengatakan hal-hal seperti "sudah terlambat," atau "tidak ada yang bisa Anda lakukan sekarang." Beberapa pria, meskipun akan mulai bertemu dengan Anda setengah jalan bahkan di awal. Tidak peduli reaksi apa yang Anda dapatkan, sangat penting bahwa Anda merespons dengan cara yang positif. Jika mereka menyerang, jawab bahwa Anda menyesal mendengarnya dan sekali lagi menawarkan dukungan Anda. Pada akhirnya ketika Anda tetap tenang, mendukung, dan positif, itu akan menjadi semakin sulit untuk tetap negatif ketika Anda menolak untuk melibatkan mereka.

Jika mereka memberi tahu Anda beberapa hal yang mungkin bisa membantu, dengan segala cara temui mereka setengah jalan dan lakukan apa yang Anda bisa untuk membuat semuanya menjadi lebih baik. Meskipun tidak semua ini adalah kesalahan Anda, itu hanya akan menguntungkan Anda dan perkawinan Anda jika Anda dapat meringankan ketegangan, mulai mengidentifikasi dan bekerja pada masalah, dan menjadi pasangan yang Anda ingin suami Anda untuk Anda jika peran dibalik. Jika Anda dapat melakukan ini, sangat mungkin bahwa semua pembicaraan "mengakhiri pernikahan" pada akhirnya akan mulai berkurang juga.

Suami Saya Memperlakukan Saya Seperti Teman Sekamar dan Saya Tidak Tahu Jika Saya Ingin Tetap Menikah – Saran untuk Membantu

Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang memberi tahu saya bahwa dia dan suaminya hidup jauh berbeda daripada ketika mereka pertama kali menikah. Dia berkata mereka dulu selalu bersama, tertawa, mencintai, dan mengalami. Tapi sekarang, mereka melihat satu sama lain di atas meja sarapan tanpa benar-benar melihat orang lain lagi, mengangguk sambil lalu, dan menderita keheningan yang biasa tetapi biasa. Sang istri menyimpulkannya dengan mengatakan "saya dan suami saya cukup banyak hidup sebagai teman sekamar dan saya tidak yakin saya bisa mengambil ini lagi. Saya pantas untuk bahagia dan dicintai, jadi saya tidak yakin apakah saya ingin tinggal dalam pernikahan ini dan terus hidup dengan cara ini. "

Dia menginginkan saran saya tentang apa yang harus dia lakukan. Ketika saya bertanya apa yang dia dan suaminya lakukan untuk mengatasi jarak ini, dia agak menatap saya dengan tatapan kosong. Saya bertanya apakah acara dan tanggal mereka berakhir dengan buruk atau apakah mereka melibatkan semacam upaya untuk mendekati. Sekali lagi, saya mendapat tatapan kosong. Sang istri harus mengakui bahwa mereka jarang menghabiskan banyak waktu bersama lagi. Tampaknya mereka berdua merasa bahwa ini adalah buang-buang waktu atau berpotensi begitu canggung sehingga mereka ingin menghindarinya sama sekali.

Menentukan Mengapa Situasi Teman Sekamar Antara Situasi Pasangan Terjadi: Saya benar-benar mendengar tentang skenario ini cukup sedikit. Ada berbagai alasan untuk itu. Kadang-kadang, ada masalah, kesalahpahaman, atau tema yang tidak menguntungkan yang berjalan melalui pernikahan dan belum ada yang mau mengatakan apa-apa tentang hal itu atau mengatasinya. Jadi, setiap orang menyortir mata mereka karena jaraknya semakin jauh sampai menjadi sangat canggung sehingga hampir tak tertahankan. Dan tetap saja, masalah utama tidak pernah diatasi sehingga terlalu memburuk.

Di lain waktu, tidak ada alasan khusus untuk hal ini dan tidak ada kemarahan yang terlibat, (meskipun banyak frustrasi dan kesedihan bisa menjadi hasilnya.) Apa yang terjadi dalam kasus ini adalah kedua belah pihak mungkin merasa bahwa salah satu dari keduanya mungkin telah "berubah". "atau percikan itu hilang. Dan, sementara hal-hal mungkin terasa seperti mereka berkembang, Anda dapat sering melihat perubahan dalam hubungan dan juga menunjukkan perubahan dalam keadaan dan / atau prioritas.

Sering kali, ketika saya meminta orang untuk membandingkan waktu yang mereka habiskan pada hubungan hari ini dengan waktu berkualitas yang dihabiskan di masa lalu, mereka sangat menentang hal ini. Mereka akan mengatakan hal-hal seperti, "ya, tapi itu sebelum kita punya anak atau kewajiban dan sebelum kita merasa nyaman satu sama lain." Atau, mereka akan menyangkal bahwa satu hal ada hubungannya dengan yang lain. Dalam hal ini, saya akan sering melakukan hal-hal seperti "baik, apa yang harus saya lakukan? Beri dia perhatian penuh sepanjang hari? Ini tidak realistis dan tidak akan membantu."

Harus diakui, berpikir bahwa Anda dapat meluangkan waktu dan usaha dari masa lalu ke dalam hubungan saat ini agak tidak realistis. Sangat sedikit dari kita yang menikmati gaya hidup riang yang kita miliki saat itu. Tapi, jika Anda memikirkannya secara objektif, Anda setidaknya dapat mempertimbangkan bahwa waktu yang Anda masukkan akan langsung mencerminkan perasaan yang muncul. Anda tidak dapat mengabaikan apa pun – taman, perkawinan, atau pasangan dan berharap bahwa mereka akan memberikan hasil yang biasanya mereka berikan ketika Anda memberi mereka lebih banyak waktu dan perhatian. (Dan, dia tidak bisa atau tidak seharusnya melakukan ini juga.)

Tapi apa yang terjadi ketika Anda akhirnya menyadari bahwa Anda harus mengatur ulang prioritas Anda dan bagaimana Anda menghabiskan waktu Anda, tetapi Anda khawatir bahwa Anda telah membiarkan hal ini berlangsung begitu lama sehingga tidak ada yang tersisa dari hubungan itu? Dan, sementara Anda tidak menyukai atau membenci pasangan Anda, Anda harus bertanya-tanya apakah Anda benar-benar mencintai mereka lagi. Anda melihat mereka dan Anda tidak merasakan apa-apa. Jadi Anda tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya apakah Anda sudah menunggu terlalu lama.

Bagaimana Anda Memulai Ketika Anda Ingin Membawa Kembali Spark Dalam Pernikahan Anda: Sayangnya, banyak orang akan membiarkan rasa takut menjadi rentan untuk mempengaruhi mereka yang enggan melakukan perubahan. Jadi, mereka hanya akan duduk di sana dan merasa frustrasi dan tahu bahwa mereka tenggelam lebih dalam dan lebih dalam. Ya, membuat perubahan mungkin terasa aneh. Suami Anda mungkin tidak merespon dengan cara yang Anda inginkan untuk dia pada awalnya. Situasi ini tidak terjadi dalam semalam dan sepertinya tidak akan berubah sepanjang malam.

Tapi, Anda bisa mulai dengan memberikan apa yang ingin Anda dapatkan. Istri membuatnya sangat jelas bahwa dia merasa bahwa dia pantas dicintai. Dia bisa mulai dengan menunjukkan cinta pada suaminya dan dengan menunjukkan perilaku yang ingin dia terima. Dalam arti, kita harus mengajari orang bagaimana memperlakukan kita dengan cara memperlakukan kita. Kami menunjukkan kepada mereka bahwa kami ingin lebih banyak waktu dan perhatian mereka dengan memberi mereka lebih banyak dari kami.

Tentu, pada awalnya, mereka mungkin melihat Anda seperti Anda telah kehilangan atau sementara hilang dari rel. Itu bukan akhir dunia. Akhirnya, mereka akan melihat bahwa Anda serius membuat perubahan yang langgeng dan, selama mereka mendapatkan umpan balik positif, mereka kemungkinan akan mengikutinya.

Sang istri kehilangan fakta bahwa sang suami mungkin ingin mengembalikan kedekatannya sama seperti yang dia lakukan. Setiap manusia ingin mengalami cinta dan merasa dihargai. Suaminya tidak berbeda. Karena mereka berdua menginginkan hal yang sama dan tahu bahwa mereka cocok tetapi hanya tersesat, tidak ada alasan mengapa mereka tidak dapat mengubah interaksi sehari-hari dan apatis mereka dan akhirnya mendapatkan hasil yang sepenuhnya berbeda, dan lebih baik.

My Wife Says It Regrets Menikah dengan Saya! Saran untuk Membantu Mengubah Pikirannya

"Istri saya mengatakan dia menyesal menikahi saya," kata pria itu sepenuhnya dan benar-benar bingung tentang hubungannya. Ada sedikit keraguan bahwa mendengar istri Anda mengatakan bahwa ia berharap dia tidak menikahi Anda. Ini membuat Anda mempertanyakan waktu yang Anda berdua habiskan bersama sejak pernikahan Anda, Anda merasa tidak yakin tentang apa yang ada di cakrawala Anda dan Anda bahkan mungkin bertanya-tanya apakah Anda benar-benar mengenal wanita yang Anda nikahi. Anda dibenarkan dalam merasakan semua ini dan banyak lagi. Dunia Anda, seperti yang Anda ketahui, telah terbalik. Anda mungkin merasakan godaan untuk bersembunyi dan berharap semua itu pergi, tetapi itu tidak akan mencapai apa pun. Sekarang adalah waktu untuk menghadapi apa yang tidak berhasil dalam perkawinan Anda dan terus maju dengan rencana untuk memperbaikinya sebelum istri Anda memutuskan bahwa perceraian adalah benar-benar apa yang ia inginkan dan butuhkan.

Dapatkan Insight Ke Apa yang Menyebabkan Dia Memiliki Penyesalan

Anda tidak dapat benar-benar bergerak maju untuk menyembuhkan hubungan Anda dengan istri Anda sampai Anda memahami sepenuhnya apa yang menyebabkan dia merasa menyesal. Dalam beberapa kasus, itu akan menjadi sangat jelas seperti halnya ketika ada ketidaksetiaan dalam pernikahan atau Anda berdua menghadapi konflik besar tanpa resolusi di depan mata. Dalam situasi semacam ini, penting untuk mendiskusikan dengan jujur ​​di mana pernikahan berdiri dan apakah ada kemungkinan Anda berdua dapat mengatasi masalah yang membawa Anda ke tempat ini. Misalnya, ketika perkawinan diguncang oleh perzinahan adalah hal biasa bagi pasangan yang terluka untuk merasa menyesal. Mereka bertanya-tanya tanpa henti apa yang mungkin telah mereka lakukan secara berbeda dan mereka pasti membayangkan hidup mereka tanpa pasangan mereka yang berzinah.

Anda berdua harus duduk bersama dan menuntaskan apa yang telah terjadi, dan apa yang Anda berdua bayangkan masa depan. Jika Anda bermaksud menyelamatkan hubungan, kompromi harus menjadi bagian dari persamaan untuk Anda berdua.

Jika penyesalan istri Anda berasal dari ketidakbahagiaan umumnya dengan pernikahan, itu membutuhkan pendekatan yang berbeda di pihak Anda. Beberapa wanita hanya mencapai titik dalam hubungan mereka di mana mereka merasa mereka tidak mendapatkan perhatian, pujian dan pengakuan yang pantas mereka dapatkan dari pasangan mereka.

Menjadi Mitra yang Lebih Simpatik dan Memahami

Sangat mudah untuk jatuh dari jalur menjadi pasangan yang baik ketika kehidupan melempar banyak bola melengkung ke arah Anda. Istri Anda mungkin bersalah sama dan Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda tidak merasa dekat atau secara emosional terhubung dengannya seperti dulu. Banyak dari kita akan tanpa sadar mendorong pasangan kita ke belakang daftar prioritas kita. Kami melakukan ini karena kami merasa aman dalam hubungan itu tetapi seiring waktu ketika ikatan itu tidak dipelihara, segala sesuatunya bisa tersesat seperti dalam perkawinan Anda sekarang.

Anda tidak harus menjalani perombakan total siapa Anda sebagai seorang suami. Anda hanya perlu lebih berupaya untuk lebih emosional dan memperhatikan kebutuhan istri Anda. Ini harus datang dari tempat hasrat sejati. Anda tidak boleh melakukan ini jika Anda membenci istri Anda dan merasa bahwa Anda harus memberi lebih dari yang ia mau.

Perkawinan benar-benar sebuah hubungan yang berpusat pada kompromi dan kadang-kadang itu berarti hal-hal yang tidak seimbang seperti yang mereka bisa. Jika Anda mengambil inisiatif dan menjadi lebih banyak memberi dan mencintai pasangan, Anda mungkin akan melihat perubahan yang kuat dan diinginkan dalam istri Anda juga. Terkadang ini semua tentang memiliki keberanian emosional untuk mengambil langkah pertama itu.

Jadikan Istri Anda sebagai Nomor Mutlak Satu Prioritas

Ada kepuasan yang tak terbantahkan yang datang dengan membuktikan kesalahan orang lain. Itu hanyalah bagian dari sifat manusia kita untuk membuktikan bahwa kita benar dan siapa pun yang meragukan kita atau kemampuan kita adalah salah. Itulah yang perlu Anda lakukan, saat ini, dalam pernikahan Anda sendiri.

Meskipun istri Anda telah menyatakan kepada Anda bahwa ia benar-benar menyesali keputusannya untuk menikahi Anda, buktikan padanya bahwa dia salah karena merasa seperti itu. Anda dapat melakukannya dengan mengalihkan prioritas Anda sehingga ia selalu berada di bagian atas daftar.

Jadikan istri Anda orang paling penting dalam hidup Anda, mulai hari ini. Jika Anda harus mengatur ulang jadwal kerja Anda untuk menghabiskan lebih banyak waktu bersama istri Anda, lakukanlah. Jika Anda perlu mengatur pengasuh untuk merawat anak-anak Anda satu malam dalam seminggu sehingga Anda dapat memanjakan istri Anda dengan makan malam yang Anda masak, atur itu sekarang. Tunjukkan pada istri Anda bahwa Anda suami yang lebih baik daripada yang Anda kira ketika Anda berdua menikah pertama kali.

Tindakan akan membantu dia melihat bahwa Anda bersungguh-sungguh ketika Anda mengatakan bahwa Anda mencintai dan menghargai dia sehingga mulai bekerja untuk membuktikan hal itu. Jika Anda bisa menjadi suami yang ia tahu dapat diandalkan dalam segala hal, penyesalan yang dialami sekarang tidak akan menjadi apa-apa selain kenangan yang jauh dan tidak penting.

Suami Saya Menglaim Dia Mengasihi Saya Tetapi Mengatakan Dia Tidak Ingin Menikah Lagi – Tips untuk Membantu Para Istri

Saya sering mendengar dari para istri yang cukup bingung dengan kontradiksi yang terjadi di dalam rumah mereka sendiri. Biasanya, mereka diyakinkan oleh suami mereka bahwa mereka masih dicintai, namun sang suami telah menjatuhkan bom bahwa dia tidak lagi ingin menikah. Para istri sering bertanya-tanya bagaimana hal ini masuk akal. Kebanyakan istri tidak dapat membayangkan ingin mengakhiri pernikahan dengan seseorang yang Anda cintai. Dan, jika cinta ada di sana, mengapa Anda berdua tidak bisa bekerja sama untuk mengubah perasaannya tentang mengakhirinya?

Ini jelas pertanyaan yang harus dijawab dengan memuaskan oleh suami Anda. Tapi, menurut pengalaman saya, ada cara yang benar dan cara yang salah untuk menangani berita yang sangat buruk ini. Banyak dari kita yang mengijinkan kejutan dan rasa sakit untuk berkontribusi pada kita menanggapi dengan reaksi jerk pedas yang hanya memperburuk keadaan dan hanya memperkuat persepsi negatif yang kemungkinan besar sangat berkontribusi pada keinginan suami untuk keluar.

Jadi, dalam artikel berikut, saya akan mencoba memberikan beberapa wawasan tentang apa yang mungkin dipikirkan dan dialami oleh suami Anda dan bagaimana Anda dapat menggunakan pengetahuan ini untuk mengatasi hal-hal yang harus diselesaikan dengan cara yang lebih positif, dan lebih sukses. .

Tidak Membiarkan Yang Tidak Dikenal Untuk Menjaga Anda Dari Mengatasi Hal-Hal Itu Yang Perlu Ditangani: Ini sangat umum dalam situasi ini untuk membuat fokus Anda mencoba mengubah apa yang merupakan persamaan yang tidak masuk akal. Banyak istri akan menjadikannya sebagai tujuan utama mereka untuk "mencapai dasar" mengapa dia melakukan hal ini. Atau, mereka akan mencoba berdebat bahwa tidak masuk akal untuk tetap mencintai istri Anda tetapi ingin meninggalkannya. Sangat menggoda untuk bertanya apakah dia berbohong tentang mencintaimu atau apakah dia berbohong tentang situasinya. Apakah ada orang lain? Adakah hal lain yang terjadi atau pertimbangan lain yang tidak ia bagikan?

Anda mungkin tidak pernah mendapatkan informasi yang benar sebagai jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, terutama pada awalnya. Dia mungkin tidak mampu memberi Anda jawaban. (Banyak pria memberi tahu saya alasan yang sangat kabur (seperti ketidakbahagiaan umum mereka) sebagai alasan mengapa mereka ingin keluar, daripada satu penyebab tertentu.) Atau, dia mungkin menahan sesuatu. Anda mungkin tidak dapat mengubah ini karena Anda bergantung padanya untuk memberi Anda pandangan sekilas tentang apa yang benar-benar ada dalam pikirannya dan di dalam hatinya. Anda sering tidak dapat mengubah atau mengendalikan ini tidak peduli berapa banyak yang Anda inginkan.

Jadi, Anda lebih baik mengambil kendali di mana Anda bisa – di dalam diri Anda dan di dalam bagian pernikahan Anda. Jangan biarkan pencarian terus-menerus untuk jawaban yang mungkin tidak pernah datang untuk menunda atau menghentikan Anda dari melakukan apa yang perlu dilakukan. Dan apa yang perlu dilakukan adalah segera bekerja mengubah persepsi, lingkungan, dan nuansa yang berkontribusi terhadap ketidakbahagiaan suami Anda (dan kemungkinan Anda sendiri).

Menepuk-nepuk persepsi dan nuansa kecil yang memberikan kontribusi kepada suami Anda tidak ingin menikah lagi: Suami kadang-kadang memberi tahu saya hal-hal yang tidak mereka ceritakan kepada istri mereka. Tidak selalu, tapi terkadang. Meski begitu, seperti yang saya katakan, banyak suami yang menemukan diri mereka dalam posisi ini akan memberi saya alasan yang sangat samar tentang mengapa mereka menemukan diri mereka di mana mereka berada. Saya sering mendengar hal-hal seperti, "Saya hanya merasa seperti menikah tidak lagi bekerja untuk saya." Atau, "kita hanya dua orang yang berbeda yang tidak benar-benar kompatibel lagi dan tidak satu pun dari kita sama bahagia seperti seharusnya."

Mereka akan sangat jarang memberi tahu Anda (karena mungkin bahkan mereka tidak menganggap hal-hal ini pada tingkat sadar) penyebab yang mendasari, yang hampir selalu hal-hal seperti kehilangan keintiman, hilangnya upaya perkawinan berkelanjutan yang memperkuat dan mengikat Anda , dan lingkungan yang tidak lagi dipenuhi kebahagiaan dan kesenangan. Pria akan sering salah mengartikan pergeseran ini sebagai tanda bahwa kimia yang digunakan untuk menyatukan Anda hilang. Ya, mereka masih mencintaimu. Itu belum berubah dan itu cukup mungkin bahwa mereka tidak berbohong tentang hal ini. Mereka benar-benar mempercayainya.

Namun, sayangnya, mereka juga percaya bahwa hal-hal yang terlalu jauh benar-benar berubah. Mereka juga percaya bahwa perkawinan tidak lagi penuh dan cukup menjanjikan untuk diperjuangkan dan bahwa, pada tingkat pribadi, mereka lebih baik memotong kerugian mereka daripada menginvestasikan waktu dan upaya untuk mencoba mendapatkan kembali kerugian yang dirasakan. Ini adalah hal-hal yang seharusnya Anda sampaikan dan mengalihkan perhatian Anda, bukan bagaimana mereka dapat mencintaimu tetapi tetap ingin meninggalkan Anda. Jauh lebih baik untuk mengambil tindakan cepat dan tegas daripada berdebat dan bertanya.

Mengambil Tindakan yang Akan Memberikan Anda Kesempatan Terbaik Mengubah Keinginan Suami Anda Untuk Mengakhiri Pernikahan: Seperti yang saya katakan, Anda benar-benar hanya memiliki kontrol langsung dan penuh atas tindakan Anda sendiri. Anda benar-benar tidak dapat membuat atau memaksanya untuk merasakan atau melakukan sesuatu yang benar-benar ditentangnya. Tapi, Anda bisa mengubah keadaan dan tindakan yang membingkai penentangannya. Jangan memikirkan di mana pernikahan akan berlangsung dan jangan berulang kali menanyainya atau berdebat dengannya tentang hal ini. Melakukan hal-hal ini hanya memperkuat persepsi negatif yang harus Anda atasi.

Sebaliknya, bertukar pikiran dan pikirkan tentang hal-hal apa, karakter, dan tindakan yang menarik suami Anda kepada Anda dan memperkuat hubungan Anda di masa lalu. Sekarang saatnya untuk membawa hal-hal itu. Sekarang adalah waktu untuk memanfaatkan hal-hal yang telah memberi Anda tanggapan positif di masa lalu. Ini bukan waktu untuk fokus pada semantik atau bagaimana salah satu atau Anda berdua salah dan perlu diperbaiki. Alih-alih, inilah saatnya untuk bersikap sesuai dengan cara yang memberi Anda tanggapan dan persepsi positif dari suami Anda. Alasannya adalah karena dia perlu melihat bahwa lingkungan dan pernikahan dapat berubah karena Anda mengambil tindakan tegas daripada berulang kali bertanya dan berdebat.

Suami Saya Memberi Tahu Saya Bahwa Dia Tidak Ingin Menikah Lagi – Tips dan Saran Yang Mungkin Membantu

Beberapa hal sama menyakitkan dan membuat frustrasi seperti ketika suami Anda memberi tahu Anda, sangat umum, bahwa ia tidak ingin menikah lagi. Saya sering mendapat email dari para istri yang baru saja terjerumus dalam situasi ini dan mereka frustrasi, takut, dan bingung. Seringkali, sang suami tidak memberikan spesifik yang akan membantu Anda untuk merespons atau menyusun rencana. Hanya tiba-tiba, dia akan mengatakan sesuatu seperti "Aku hanya tidak ingin menikah lagi. Aku tidak bahagia dan aku hanya ingin memulai yang baru." Nah, dimana itu meninggalkanmu?

Saya tahu bahwa semuanya tampak tidak ada harapan sekarang, tetapi penting untuk memahami bahwa Anda tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Anda tahu bahwa pada saat tertentu ini, dia tidak puas dalam pernikahan. Itu sangat jelas. Tapi, jangan menyerah sebelum Anda bahkan mulai berjuang untuk pernikahan Anda jika Anda ingin menyimpannya. Tidak ingin menikah tidak selalu berarti bahwa dia tidak lagi mencintai Anda atau Anda tidak dapat terhubung kembali. Sering membutuhkan kesabaran, rencana yang unik, dan tekad, tetapi saya adalah bukti nyata bahwa hal itu bisa dilakukan.

Mengapa Pria Sering Memutuskan Bahwa Mereka Tidak Ingin Menikah Lagi? Seperti yang saya katakan, saya mendapatkan banyak wanita di situs saya. Tetapi, kadang-kadang saya mendapatkan beberapa pria yang benar-benar meminta saya untuk meminta nasihat tentang cara mengakhiri perkawinan mereka, bagaimana menyampaikan berita itu kepada istri mereka, atau bagaimana cara mendapatkan istri mereka untuk menyetujui perceraian. Saya sering berdialog dengan orang-orang ini sebagai inti dari situasi dan apa yang ada di bawah keinginan mereka. Saya jelas bukan istri mereka sehingga mereka tidak punya alasan untuk berbohong pada saya atau hal-hal gula.

Apa yang sering mereka katakan kepada saya adalah bahwa pernikahan telah memburuk ke tempat di mana tidak terlihat atau terasa seperti dulu. Meskipun pernah merasa nyaman, memelihara, dan menyenangkan, kata-kata yang mereka gunakan untuk menggambarkannya sekarang adalah "mencekik, membatasi, dan menekan."

Tapi, inilah yang menarik. Sangat sedikit dari mereka bahkan menyebutkan istri mereka atau perasaan mereka tentang dia dalam deskripsi ini. Jarang sekali mereka berkata, "Aku tidak lagi cinta dengan istriku," atau "Aku tidak menganggapnya menarik lagi." Ini adalah apa yang kebanyakan istri anggap benar, tetapi saya menemukan bahwa itu bukan kenyataan. Lebih sering daripada tidak, apa yang sebenarnya terjadi adalah pernikahan sekarang terasa tidak memuaskan, tetapi perasaan mereka tentang Anda sering terpisah. Mereka merasa terjebak. Mereka merasa tidak dihargai. Mereka merasa bahwa jenis mereka ada di samping Anda tetapi sayangnya mereka tidak terhubung dengan Anda.

Dan apa yang benar-benar turun ke sekitar 98% dari waktu adalah bahwa mereka berpikir bahwa itu tidak akan berubah. Mereka berada pada titik di mana mereka merasa bahwa semuanya telah dicoba, bahwa semuanya telah dikatakan, bahwa Anda telah memberikannya kesempatan terbaik Anda, tetapi itu, pada akhirnya, ini tidak cukup. Ini adalah hal paling penting yang perlu Anda pahami karena ini adalah satu hal yang harus Anda keluarkan. Anda harus mengubah keyakinan fundamental ini dan menunjukkan pada mereka bahwa hal-hal sebenarnya dapat berubah menjadi lebih baik.

Perlahan-lahan Mengubah Persepsinya: Saya tahu bahwa ketika Anda membaca ini, Anda akan berpikir bahwa ini adalah penyederhanaan berlebihan, tetapi itu adalah kebenaran yang saya tahu. Jika Anda ingin menyelamatkan pernikahan Anda, Anda harus mengubah persepsinya tentang hal itu, pertama dan terutama. Saya telah melihat pernikahan yang tampaknya sudah mati diselamatkan karena istri dapat mengubah persepsi suaminya tentang menikah dari negatif menjadi positif. Ya, ini tampaknya sangat sederhana, tetapi sebenarnya sangat multi segi dan banyak kemenangan kecil harus dimenangkan sampai Anda berhasil dengan ini.

Namun, kebanyakan orang membuat proses ini lebih rumit daripada yang seharusnya. Mereka akan memburu suami mereka karena alasan yang tepat bahwa mereka tidak ingin menikah. Mereka akan menantang alasan apa pun yang dia berikan, meminta suami untuk "bekerja" dalam berbagai hal, menyatakan bahwa suaminya salah, dan melakukan banyak hal lain yang hanya membawa pada persepsi yang lebih negatif.

Tindakan ini sangat sering hanya akan membuat pernikahan Anda lebih membahayakan. Jangan memberi diri Anda lebih banyak hal untuk diselesaikan. Jangan membuat pekerjaan ekstra untuk diri sendiri. Persempit hal ini ke langkah paling sederhana yang Anda bisa dan fokuskan hanya pada hal itu. Saat ini, itu harus mengubah persepsi suami Anda tentang pernikahan.

Ini mungkin membutuhkan waktu. Tapi, ambil sedikit demi sedikit. Anda dapat memulai dengan membuat daftar apa yang biasanya disukai suami Anda tentang Anda. Kemudian, bertukar pikiran tentang cara-cara yang Anda gunakan untuk bersenang-senang bersama. Karena saya dapat menjamin Anda bahwa kata sifat yang Anda miliki dalam daftar Anda – hal-hal seperti "suka bersenang-senang, rasa humor, santai," dll. Bukan hal-hal yang akan ia gunakan untuk menggambarkan Anda sekarang. Pikirkan kembali hal-hal yang digunakan untuk mendefinisikan pernikahan Anda, seperti "intim, mencintai, menyenangkan, memuaskan," dll. Dan tanyakan pada diri Anda kata-kata apa yang menggambarkan pernikahan Anda sekarang. Saya dapat memberi tahu Anda kata-kata yang kebanyakan suami katakan kepada saya: "mati lemas, stres, agresif." Anda harus mengubah ini.

Kembali ke daftar Anda dan bertukar pikiran tentang bagaimana mendapatkan kembali dan menampilkan kualitas yang paling penting. Ini adalah hal-hal yang akan Anda gunakan untuk mengalihkan perhatiannya ke arah Anda. Sekarang, saya tahu bahwa Anda berpikir "baik, bukankah sudah terlambat? Dia sudah ingin keluar. Dia mungkin akan pergi." Dia mungkin dan dia mungkin tidak. Tapi, sepertinya dia tidak akan jatuh dari muka bumi. Anda masih harus melihatnya dan berinteraksi, dan ketika Anda melakukannya, Anda perlu membuat masing-masing hitungan. Anda perlu menggunakan kualitas yang sudah Anda ketahui bahwa ia mencintai Anda. Ini tidak termasuk terlibat, mengemis, atau berdebat.

Begitu Anda melakukan ini, ia akhirnya akan menjadi lebih mudah menerima Anda. Setelah itu terjadi, maka Anda fokus untuk menciptakan pengalaman positif bersama sehingga Anda bersenang-senang dan bahwa Anda berdua ingin mengulangi prosesnya. Perlahan-lahan, ia mulai melihat bahwa menikah dengan Anda bukan lagi keadaan negatif. Ini adalah salah satu yang menempatkan senyum di wajahnya dan satu di mana dia bisa bersenang-senang dan terpenuhi.

Selalu pelan-pelan. Jangan memaksakan atau menuntut. Jangan membuat proses ini terlalu sulit atau berat untuk Anda berdua. Anda ingin mudah, menyenangkan, dan positif. Saya tahu bahwa ini banyak bertanya ketika pernikahan Anda dipertaruhkan. Tapi, itu benar-benar cara terbaik untuk mengubah persepsinya sehingga dengan Anda adalah suatu tempat yang ia ingin tinggal.

Bagaimana Seorang Pria Menikah Rasakan Setelah Tertangkap Kecurangan?

Saya sering mendengar dari para istri yang ingin tahu apakah suami mereka merasa cukup menyesal atau bersalah setelah perselingkuhan atau kecurangannya. Kadang-kadang, sang istri mencurigai bahwa suami hanya melakukan tindakan untuk mendapatkan pengampunan atau tanggapan yang diinginkannya dari istrinya. Dan, beberapa istri mengatakan kepada saya bahwa suami mereka bertindak seolah-olah mereka marah atau dibenarkan dalam perilaku mereka, yang dapat benar-benar membuat marah para istri.

Perasaan suami setelah tertangkap kecurangan bisa bervariasi dan berbeda sama seperti suami itu sendiri. Juga cara yang dia rasakan tentang hal ini dapat berubah seiring waktu ketika kebenaran benar-benar mulai keluar dan diatasi. Dalam artikel berikut, saya akan membahas beberapa perasaan yang saya saksikan atau akui dari orang-orang yang telah tertangkap berselingkuh.

Biasanya Reaksi Awal Suami Setelah Ditangkap Kecurangan Adalah Panik: Meskipun ia mungkin tidak menunjukkan reaksi ini kepada Anda, banyak pria biasanya merasa kaget dan panik setelah kucing keluar dari kantong. Tidak dapat dipercaya atau konyol seperti kedengarannya, kebanyakan pria tidak pernah benar-benar berpikir bahwa mereka akan ditangkap. Dalam pikiran mereka sendiri, mereka akan menyelesaikan ini sebelum Anda mengetahuinya.

Jadi, reaksi awal mereka adalah salah satu kontrol kerusakan di semua front. Mereka sering tidak berpikir jernih dan mencoba untuk berebut dan menentukan strategi terbaik apa yang akan mereka lakukan. Tidak seperti wanita yang akan mencoba untuk memilah perasaan mereka dan untuk mengambil persediaan seperti apa yang "usus" dan integritas mereka katakan kepada mereka untuk dilakukan, pria sering reaktif, yang berarti bahwa mereka hanya bereaksi terhadap apa pun yang terjadi pada saat itu daripada mengkhawatirkan tentang mengambil tindakan yang akan berdampak positif pada masa depan mereka.

Kecurangan Suami Suami 'Tentang Nyonya Dan Istri Akan Sering Berubah Berdasarkan Di Mana Mereka Dalam Proses: Seringkali, jika hubungan dengan majikannya tidak bisa berakhir secara alami atau untuk bermain keluar, suami mungkin masih bingung atau sedih tentang kehilangan ini, meskipun hubungan itu tidak pernah memiliki peluang nyata. Dan karena sang istri pasti akan marah, terguncang, dan sangat kesal setelah mencari tahu tentang perselingkuhannya, dia sering enggan untuk benar-benar menghadapinya dengan jujur ​​karena dia malu dan malu atas tindakannya.

Ini adalah perasaan negatif yang ingin dihindari oleh sebagian besar orang sebagai alat pelestarian diri, begitu sering suami akan bertindak marah dan defensif. Istri kadang-kadang akan mengambil ini berarti bahwa dia tidak menyesal dan dia tidak bersalah. Namun, ini tidak selalu demikian. Kadang-kadang, dia hanya mencoba "menyelamatkan muka" dan berpura-pura. Dia berpikir jika dia tidak terlalu memikirkan hal-hal spesifik dari perselingkuhan dan dapat melemparkanmu dari persidangan secepat mungkin, dia dapat meminimalkan rasa sakit dan kemarahanmu. Singkatnya, dia ingin menghabiskan sedikit waktu untuk membenarkan atau menjelaskan tindakannya jika mungkin dan dengan demikian tindakannya biasanya akan menjadi tanggapan langsung terhadap hal ini.

Ini bisa sangat menyebalkan, saya tahu. Kadang-kadang, Anda benar-benar harus mengatakan bahwa Anda tidak ke mana-mana dan Anda tidak akan menjatuhkan ini sampai Anda mendapatkan jawaban dan tanggapan yang Anda butuhkan. Tentu, dia bisa bertindak sesuai keinginannya tetapi itu tidak akan mengubah apa pun di pihakmu. Apa yang dibutuhkan tidak akan berubah hanya karena dia berakting buruk. Kadang-kadang, ketika Anda melakukan ini, Anda akan mulai melihat perasaan sebenarnya, yang biasanya didasarkan pada rasa bersalah, penyesalan, dan rasa takut bahwa mereka tidak tahu harus pergi ke mana dari sini.

Biasanya, Dengan Sedikit Waktu Dan Jarak, Sebagian Besar Suami yang Curang Lakukan Secara Legitimasi Merasa Penyesalan Saat Ini Menjadi Jelas Hanya Apa Kesalahan Besar Yang Telah Mereka Terbuat Dan Berapa Banyak Rasa Sakit Mereka Menyebabkan: Seperti yang saya katakan, banyak pria akan mencoba mengalihkan kesalahan atau meminimalkan tindakan mereka pada awalnya. Ketika Anda menjelaskan bahwa Anda tidak memiliki ini dan bersedia menunggu, banyak yang akan menyadari kesalahan besar yang telah mereka buat. Dan ini biasanya ketika Anda mulai melihat penyesalan, ketakutan, dan kesedihan mereka. Juga, ini biasanya ketika mereka dapat mulai melihat ke belakang dan menyadari betapa bodohnya mereka dan bagaimana mereka mencari sesuatu yang tidak pernah benar-benar ada kecuali dalam diri mereka sendiri.

Lihat, pria umumnya menipu sebagai respon langsung terhadap ketakutan dan keraguan mereka sendiri. Dan tidak ada orang lain di dunia yang dapat memberikan ini kepada mereka kecuali diri mereka sendiri. Ya, kadang-kadang mereka membangun nyonya dan urusan sebagai jawaban atas masalah mereka. Tapi, sekarang mereka berdiri di sisi lain dan melihat rasa sakit yang mereka telah menyebabkan orang lain, mereka menyadari betapa salahnya pemikiran mereka.

Tentu saja, sekarang, mungkin sudah terlambat untuk memiliki kesadaran ini. Dan begitu kenyataan ini muncul, inilah saatnya Anda akan sering meminta maaf dan permohonan putus asa. Ini membutuhkan waktu lebih lama bagi sebagian pria daripada bagi orang lain. Beberapa pria akan datang ke titik ini segera setelah perselingkuhan keluar dari kantong. Untuk beberapa, ini membutuhkan waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan tanpa bantuan. Beberapa pria akhirnya membutuhkan bantuan untuk mencapai titik ini karena penolakan telah menjadi kebiasaan yang tidak menguntungkan bagi mereka.

Singkatnya, kebanyakan pria merasakan penyesalan, rasa bersalah, dan kesedihan setelah mereka tertangkap berselingkuh. Tetapi dibutuhkan beberapa orang lebih lama untuk mencapai titik ini daripada yang lain. Terkadang, Anda harus "membantu" mereka sampai di tempat ini.