Suamiku Mengatakan Dia Sengsara denganku dan Tidak Pasti Dia Ingin Menikah – Wawasan untuk Membantu

Selama akhir pekan, saya menerima beberapa korespondensi dari seorang istri yang telah memperhatikan suaminya bertindak dingin dan jauh sepanjang akhir pekan. Dia tampaknya memilih perkelahian, jelas di tepi dan menunjukkan bahasa tubuh dan postur yang menunjukkan bahwa ada sesuatu yang sangat salah. Tentu saja, istri bertanya kepadanya apa yang mengganggunya dan dia melanjutkan untuk menjawab dengan ungkapan-ungkapan seperti "tidak ada," atau "ini hari yang buruk."

Sang istri tidak senang dengan tanggapan ini dan terus menekan. Sang suami melanjutkan untuk menarik diri dan bertindak defensif. Akhirnya, setelah sang istri terus mengikutinya dan mengomeli dia, dengan marah dia berkata, "tidak bisakah kamu melihat aku sengsara denganmu? Jika bukan karena anak-anak, aku tidak yakin apakah aku akan ingin menikah denganmu. " Sang istri kemudian menyesali tanggapannya (yang memberi tahu suaminya bahwa menikah dengannya bukanlah piknik juga.)

Kemudian ketika mereka berdua tenang, dia bertanya apakah dia benar-benar berarti apa yang dia katakan. Sang suami mengambil napas dalam-dalam dan berkata, "Aku benar-benar tidak ingin menyakitimu, tapi ya, aku hanya tidak bahagia. Aku tidak tahu apakah itu sehat bagi kita berdua untuk tetap menikah." Istri menginginkan saran saya tentang bagaimana dia harus melanjutkan atau bertindak di sekitarnya karena dia jelas bertekad untuk merajuk dan mengeluh. Saya akan memberi tahu Anda apa yang saya katakan padanya di artikel berikut.

Menentukan Apa Tanggung Jawab Seorang Istri Memiliki Kesengsaraan Suaminya: Sang istri mengakui bahwa hal-hal tidak sempurna dalam pernikahannya. Bahkan, dia merasakan suatu jarak tumbuh dalam pernikahannya untuk beberapa waktu. Namun, dia tidak akan pernah menduga bahwa suaminya sangat menderita seperti yang dia katakan. Dia menduga bahwa dia memproyeksikan beberapa kekecewaan dan kesengsaraan di area lain dalam hidupnya dan dari pekerjaannya ke pernikahan mereka.

Dia mungkin benar. Ini sebenarnya cukup umum terjadi. Sebagian besar kesengsaraan yang dia rasakan mungkin tidak dimulai dengan dia, tetapi yang lebih penting daripada asalnya adalah fakta bahwa dia menyamakan perasaan negatifnya dengan dia dan dengan pernikahannya. Ini mungkin sangat tidak adil dan bahkan sangat tidak akurat. Tapi, suka atau tidak, ini adalah realita hari ini dan bahkan dia mengakui bahwa pernikahan bisa menggunakan beberapa perbaikan.

Jadi, meski sebagian besar ini mungkin bukan salahnya, ada bidang-bidang tertentu yang dapat dia tangani dan tingkatkan. Dalam sebuah pernikahan yang berjalan dengan baik, pasangan yang mengalami masalah dengan pekerjaannya, hidupnya, atau keluarganya biasanya akan menemukan penghiburan dan kenyamanan dalam pasangannya – daripada menyalahkannya atas masalah itu. Fakta bahwa ia melakukan hal itu menunjukkan bahwa ada banyak ruang untuk perbaikan.

Jadi, sementara tanggung jawab untuk kesengsaraan suami sangat mungkin tidak terletak sepenuhnya dengan istri, ada beberapa kesempatan untuk memberikan dukungan dan untuk memberi tahu dia bahwa dia ada di sana untuknya, bersedia untuk mendengarkan, dan bersedia membantu dia dengan cara apa pun dia bisa – yang mungkin persis apa yang dia inginkan untuk dia lakukan jika perannya dibalik.

Mulai Melakukan Perbaikan Dalam Pernikahan Anda Ketika Suami Anda Ingin Tetap Sendiri Dalam Kesengsaraan: Ketika saya menjelaskan beberapa hal ini dengan sang istri, dia sedikit menentang. Dia mengatakan bahwa dia bermuram durja sehingga dia mungkin tersandung di bibir bawahnya. Memang, mungkin sulit mendekati seseorang seperti ini. Tapi, dia sudah cukup mengabaikannya atau mencoba meyakinkannya bahwa dia tidak sesakit yang dia pikirkan, atau bahwa, jika dia, ini adalah kesalahannya dan bukan miliknya.

Meskipun strategi ini dapat dimengerti, biasanya itu bukan yang paling efektif. Langkah pertama adalah dengan tenang membawa hal ini ke tempat terbuka dan mengatakan kedamaian Anda dengan cara positif yang tidak terus mendorong atau menimbulkan emosi negatifnya. Dia mungkin mulai dengan mengatakan sesuatu seperti, "Aku sangat menyesal kamu tidak bahagia sekarang. Aku mencintaimu dan menginginkanmu untuk bahagia. Jika ada yang bisa aku lakukan untuk membantu ini, aku lebih dari sekadar bersedia untuk melakukan itu. Saya dapat mendengarkan. Saya dapat menawarkan dukungan. Saya dapat membuat beberapa perubahan dan perubahan jika itu yang Anda butuhkan, tetapi saya tidak dapat membaca pikiran Anda. Apakah Anda bersedia membicarakan hal ini sehingga kami dapat memunculkan rencana untuk membuat ini lebih baik? "

Saya tidak punya cara untuk memprediksi bagaimana suami akan bereaksi. Saya dapat memberi tahu Anda dari pengalaman sebelumnya bahwa beberapa suami akan melanjutkan dengan tindakan negatif dan mengatakan hal-hal seperti "sudah terlambat," atau "tidak ada yang bisa Anda lakukan sekarang." Beberapa pria, meskipun akan mulai bertemu dengan Anda setengah jalan bahkan di awal. Tidak peduli reaksi apa yang Anda dapatkan, sangat penting bahwa Anda merespons dengan cara yang positif. Jika mereka menyerang, jawab bahwa Anda menyesal mendengarnya dan sekali lagi menawarkan dukungan Anda. Pada akhirnya ketika Anda tetap tenang, mendukung, dan positif, itu akan menjadi semakin sulit untuk tetap negatif ketika Anda menolak untuk melibatkan mereka.

Jika mereka memberi tahu Anda beberapa hal yang mungkin bisa membantu, dengan segala cara temui mereka setengah jalan dan lakukan apa yang Anda bisa untuk membuat semuanya menjadi lebih baik. Meskipun tidak semua ini adalah kesalahan Anda, itu hanya akan menguntungkan Anda dan perkawinan Anda jika Anda dapat meringankan ketegangan, mulai mengidentifikasi dan bekerja pada masalah, dan menjadi pasangan yang Anda ingin suami Anda untuk Anda jika peran dibalik. Jika Anda dapat melakukan ini, sangat mungkin bahwa semua pembicaraan "mengakhiri pernikahan" pada akhirnya akan mulai berkurang juga.

Suami Saya Selalu Membandingkan Saya Dengan Wanita Lain – Ini Menyakitkan Saya – Apa Yang Dapat Saya Lakukan? Wawasan Untuk Membantu

Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang sedang dilukai oleh perbandingan konstan suaminya antara dia dan wanita lain. Kadang-kadang, dia membandingkannya dengan saudara perempuan, teman, rekan kerja, atau kenalannya. Di lain waktu, dia membandingkannya dengan orang asing. Dia telah mencoba untuk mengabaikan ini untuk sementara waktu, tetapi belakangan ini, itu membuat marah dan marah padanya sehingga itu sangat mempengaruhi pernikahannya.

Sang istri mengatakan: "Suami saya membandingkan saya dengan semua orang. Dan perbandingan tidak pernah menguntungkan. Saya tidak setipis kakak saya. Saya tidak menghasilkan uang sebanyak rekan kerja saya. Saya tidak sebaik seorang ibu sebagai tetangga kami, saya tidak sebaik juru masak sebagai istri sahabatnya, saya tidak sebaik kekasih seperti pacar lamanya. Itu harus di mana saya merasa ngeri setiap kali kami melewati atau mendiskusikan wanita lain dan dia membuka mulutnya. Awalnya, saya sering mengabaikannya, tetapi ini mulai terjadi sepanjang waktu dan menjadi jauh lebih menyakitkan. Dan itu membuat saya sangat marah sehingga saya takut bahwa saya akan membalasnya dengan sesuatu yang sama jahatnya. Bagaimana dia akan suka jika aku membandingkannya dengan pria lain? Aku tidak akan pernah melakukan ini karena itu akan menyakiti perasaannya dan dia adalah suamiku. Tapi dia tidak memberikanku pertimbangan yang sama. Dan ketika aku memanggil dia dalam hal ini, dia bilang aku terlalu sensitif. Itu sampai pada titik di mana dia akan secara terbuka menatap wanita lain tepat di depanku. Ini menyakiti perkawinanku dan aku tidak yakin bagaimana uch lagi saya bisa mengambil ini. Apa yang saya lakukan?"

Setelah sedikit klarifikasi, menjadi jelas bagi saya bahwa sang suami akan membuat komentar-komentar ini dan sang istri akan menarik diri dan memberinya pundak dingin untuk jangka waktu yang singkat sesudahnya. Seiring berjalannya waktu, dia telah belajar bahwa mengungkit hal ini hanya akan membuat suaminya menuduhnya terlalu sensitif. Dan jika dia mencoba membalasnya, dia akan menjadi marah dan semuanya akan menjadi lebih buruk. Jadi sebagai gantinya, dia akan mengatakan apa-apa dan dia akan rebus. Ini menyebabkan kebencian dan memburuknya pernikahan mereka. Semakin banyak, dia menghindari menghabiskan waktu bersama suaminya karena ini dan masalah lainnya. Jadi ini adalah sesuatu yang saya rasakan harus ditangani dan tidak dapat ditinggalkan dengan harapan bahwa itu akan berjalan dengan sendirinya. Dalam artikel berikut, saya akan menawarkan beberapa tips untuk memahami mengapa seorang suami selalu membandingkan Anda dengan wanita lain dan cara terbaik menghadapinya.

Mengapa Suami Dapat Membandingkan Istrinya dengan Wanita Lain: Sang istri tidak dapat mengerti mengapa suaminya melakukan hal ini. Dia tidak bertindak seperti ini ketika mereka berkencan. Hanya dalam lima tahun terakhir ini dia telah memulai perilaku seperti ini. Ada berbagai alasan bahwa seorang suami mungkin bertindak seperti ini. Terkadang, ini adalah cara agresif pasif mereka untuk menarik perhatian Anda pada sesuatu yang mereka inginkan. Dan, mereka mungkin mengatakan itu tentang keterampilan mengasuh anak Anda atau etos kerja Anda, tetapi biasanya tentang sesuatu yang lain sepenuhnya.

Banyak pria mengkritik Anda karena alasan yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan Anda. Mereka sering mencoba untuk mendapatkan perhatian Anda dengan harapan bahwa Anda akan lebih memperhatikan mereka atau hal-hal di rumah (karena tidak mungkin ini mungkin terdengar.) Jadi mereka akan sering memukul Anda dengan pukulan yang sangat rendah dalam upaya untuk menekan tombol Anda hanya untuk mendapat reaksi.

Di lain waktu, seorang pria akan menunjukkan kekurangan Anda karena ia sangat sadar akan kekurangannya. Kadang-kadang, perbandingan seorang pria terhadap Anda benar-benar didorong oleh kurangnya harga dirinya sendiri atau karena kekhawatirannya sendiri. Kadang-kadang, ketika saya berbicara dengan pria di sisi lain dari situasi ini, jelas bahwa mereka mencoba untuk menarik istri mereka karena mereka tidak merasa bahwa mereka pantas mendapatkannya. Mereka diam-diam khawatir bahwa jika dia tahu betapa istimewanya dia, dia akan meninggalkannya jadi satu cara untuk memastikan bahwa ini tidak pernah terjadi adalah menunjukkan kekurangannya. Dan kadang-kadang pria bereaksi terhadap stres dengan bersikap kritis terhadap siapa yang paling nyaman.

Saya tidak membela perilaku ini. Saya hanya mencoba memberi tahu Anda bahwa jika Anda berada dalam situasi ini, Anda dapat yakin bahwa perbandingan ini tidak mencerminkan Anda. Mereka mencerminkan dirinya dan Anda harus memutuskan apakah Anda ingin mengubahnya, terus hidup dengannya, atau menghapus diri Anda darinya. (Rekomendasi saya adalah mencoba mengubahnya jika Anda bisa.)

Cara Mengatasinya Ketika Suami Anda Selalu Membandingkan Anda Dengan Wanita Lain: Istri dalam situasi ini tidak ingin pergi. Dia bersikeras bahwa ada kualitas penebusan lainnya dalam diri suaminya. Tapi dia tidak ingin terus hidup seperti ini, dia juga tidak pantas. Dan setiap kali suaminya melakukan ini, semakin memburuk pernikahannya. Saya tahu bahwa dia ragu-ragu untuk menghadapi ini karena tampaknya hanya memperburuk keadaan, tetapi mengabaikannya hanya memastikan hal itu terus terjadi.

Saya menyarankan agar pada kesempatan berikutnya suaminya membandingkannya dengan orang lain, dia harus membuat catatan dan berjanji untuk membawanya pada saat ketika semuanya tenang. Jika Anda mencoba untuk mengatasinya ketika Anda sakit atau marah, Anda menghadapi risiko itu menjadi lebih buruk. Jadi, ketika semuanya berjalan lancar dan Anda tenang, itulah saatnya untuk mengatasinya.

Saya akan menyarankan mengatakan sesuatu untuk efek: "Saya perlu mendiskusikan sesuatu dengan Anda yang telah membebani saya. Saya mengatakan ini karena saya cukup mencintaimu untuk peduli tentang pernikahan kami dan saya tidak ingin membiarkan apapun untuk memburuk. Kemarin, Anda membandingkan saya dengan (isi yang kosong.) Ini menyakitkan dan tidak perlu. Jujur, ini sering terjadi. Anda mungkin tidak menyadarinya, tapi Anda membandingkan saya dengan orang lain. Dan ketika Anda melakukannya, ini membuat saya merasa seperti saya tidak membuat Anda bahagia atau bahwa Anda berharap saya berbeda. Jika ada sesuatu yang mengganggu Anda tentang saya atau pernikahan kami, maka mari kita bahas itu. Tapi saya tidak bisa membiarkan Anda melanjutkan dengan perbandingan. Saya khawatir bahwa seiring waktu, itu akan membuat saya kesal. Dan saya tahu bahwa Anda tidak bermaksud menyakiti saya. Jadi, mulai sekarang, ketika itu terjadi lagi, saya akan menarik perhatian Anda untuk itu dan menanyakan apa benar-benar mengganggumu. "

Ini hanya saran. Anda dapat menggunakan kata-kata yang paling tepat untuk suami Anda dan situasi Anda. Tetapi intinya adalah untuk mengatasinya dengan cara yang konstruktif, untuk membuka pintu baginya untuk memberi tahu Anda apa yang benar-benar mengganggunya, dan membiarkan dia tahu bahwa di masa depan, Anda akan mengalaminya setiap kali itu terjadi. Ini memungkinkan dia tahu bahwa dia tidak bisa lagi memiliki tiket gratis untuk mengikuti perbandingan.

Terkadang, mendekatinya saja ketika Anda berdua tenang dapat menginspirasi komunikasi terbuka yang memungkinkan Anda untuk mendapatkan akar masalah yang sebenarnya. Karena perbandingan sering merupakan indikator yang baik bahwa suami Anda berusaha sangat keras untuk mendapatkan perhatian Anda dan ini kadang-kadang dapat menunjukkan beberapa masalah dalam pernikahan Anda yang tidak boleh diabaikan.

Dia Mengatakan Dia Tidak Menyukai Saya Seperti Suami yang Harus Mencintai Istri – Kiat dan Wawasan yang Mungkin Dapat Membantu

Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang sangat kesal dia tidak tahu harus berbuat apa. Baru-baru ini ketika dia dan suaminya sedang berdebat, istri itu berseru: "Kamu bertindak seolah-olah kamu tidak mencintaiku lagi." Dan sang suami menjawab: "Itu karena saya tidak." Kemudian, ketika keadaan sedikit mendingin, istri memberi tahu dia berapa banyak komentar ini menyakitinya dan bertanya apakah itu benar. Akhirnya, sang suami mengaku: "Aku memang mencintaimu. Tapi tidak dengan cara seorang suami harus mencintai istrinya. Kamu orang yang luar biasa dan aku mencintai siapa kamu, tetapi aku tidak lagi mencintaimu."

Tak perlu dikatakan, sang istri benar-benar tercengang oleh hal ini. Dia tahu bahwa mereka berdua telah mengalami luka parah, tetapi ini tidak berarti bahwa dia masih belum mencintai suaminya dan dia berasumsi bahwa dia masih mencintainya. Dia mengatakan kepada saya, sebagian: "Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang. Apa yang harus saya ambil dari ini? Dan apa yang 'tidak mencintaiku seperti suami harus mencintai istrinya' bahkan berarti? Saya bangun pagi ini berpikir kami baik-baik saja. Tapi jelas kami tidak. Pernikahan kami dalam masalah besar dan saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan. "

Saya mengerti betapa cepat segalanya terasa bagi istri. Diberitahu bahwa Anda tidak dicintai atau dicintai dengan penuh semangat dapat menjadi pukulan yang menghancurkan. Tidak seorang pun ingin menerima pesan yang mengindikasikan bahwa pasangan Anda kurang memiliki perasaan untuk Anda. Tetapi saya benar-benar tidak merasa bahwa pertukaran ini harus berarti bahwa perkawinan istri telah berakhir atau bahkan bahwa itu dalam begitu banyak masalah sehingga tidak bisa menggali jalan keluarnya. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Apa yang Dia Maksud Ketika Dia Mengatakan Dia Tidak Menyukai Saya Seperti Seorang Suami "Haruskah?": Ini adalah pertanyaan yang sangat penting, tentu saja. Ini adalah salah satu dari pernyataan-pernyataan luas yang muncul dalam panasnya momen yang sangat membutuhkan klarifikasi. Dan kadang-kadang ketika orang di ujung penerima bertanya untuk mengetahui lebih banyak, orang yang mengatakan ini akan bersikeras bahwa mereka tidak bermaksud atau bahwa itu bukan masalah besar. Tentu saja, mereka tidak dapat mengambil kembali kata-kata ini dan Anda tidak dapat melupakannya.

Mengatakan kepada seseorang bahwa Anda tidak mencintai mereka seperti Anda seharusnya adalah seperti mengakui salah satu pernyataan yang tidak jelas dan membingungkan seperti, "Aku mencintaimu, tetapi aku tidak mencintaimu." Mereka telah memberi tahu Anda bahwa mereka mencintai Anda, yang baik. Tapi kemudian mereka berbalik dan meniadakan itu dengan mengatakan bahwa itu tidak cukup atau tidak sesuai dengan yang seharusnya, yang jelas buruk. Jadi, Anda pergi dengan perasaan seolah-olah keduanya membatalkan satu sama lain dan Anda tidak punya apa-apa.

Sulit untuk tidak mau menerima mereka dengan nilai nominal dan mengambil kata-kata mereka secara harfiah. Tapi, saya dapat memberi tahu Anda bahwa ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin ingin berhenti dari ini. Pertama, kata-kata yang diucapkan di saat panas tidak selalu sepenuhnya akurat. Sering kali, orang berpikir bahwa inilah tepatnya alasannya benar. Mereka berpikir bahwa orang itu menjadi begitu marah sehingga mereka membuang angin, mengabaikan basa-basi, dan hanya mengatakan apa yang sebenarnya. Seringkali, apa yang benar adalah bahwa mereka frustrasi dan ingin mendapatkan perhatian Anda atau mendapatkan jawaban dari Anda.

Plus, ketika orang merasa frustrasi, mereka cenderung memproyeksikan apa yang salah di tempat lain ke pernikahan mereka dan ke pasangan mereka karena kedua hal ini adalah target yang cukup nyaman. Jadi kadang-kadang, Anda terpengaruh karena beberapa masalah lain yang ia perjuangkan meskipun Anda berdua tidak menyadarinya.

Jadi apakah salah satu dari hal-hal ini berarti bahwa suami itu tidak jujur ​​atau hanya mencambuk? Sulit untuk mengatakannya. Ini adalah taruhan yang cukup aman yang mungkin dia maksudkan bahwa pernikahan itu tidak semulus dulu dan bahwa perasaannya tidak seserius sebelumnya (setidaknya untuk saat ini.) Kadang-kadang, ketika orang mengatakan bahwa mereka tidak "Aku mencintaimu dengan" cara yang benar, "apa yang sebenarnya mereka maksudkan adalah bahwa mereka berpikir bahwa bagaimanapun pernikahan (dan bayaran dari itu) telah keluar jalur.

Apakah mereka dapat mengungkapkannya secara verbal atau tidak, mereka mungkin memperhatikan bahwa Anda berdua tidak terhubung dengan cara yang Anda gunakan atau bahwa perkawinan tidak memberikan tempat yang aman atau intensitas yang dilakukan sebelumnya. Jadi, apa yang mereka maksud sebenarnya adalah bahwa mereka tidak berpikir bahwa Anda memiliki pernikahan yang sama yang mereka bayangkan antara mereka dan istri mereka. Mereka telah memberi tahu Anda dengan sangat jelas bahwa beberapa perasaan masih ada. Tapi apa yang sebenarnya mereka katakan adalah bahwa intensitas dan koneksi yang dalam tidak lagi ada. Dan ini benar-benar bisa diperbaiki.

Menggunakan Ini Sebagai Panggilan Untuk Bertindak Daripada Peringatan Untuk Menyerah Atau Sebagai Inspirasi Untuk Mematikan: Saya merasa ngeri ketika mendengar suami menggunakan frasa seperti ini. Karena meskipun mereka mungkin tidak menyadarinya, kata-kata seperti ini bisa menjadi penentu pernikahan. Kadang-kadang, istri mendengar sesuatu seperti ini dan bukannya melihat reaksi dan perubahan yang ia harapkan, ia malah memberikan kontribusi kepada istrinya hanya menjauhkan dirinya dari dia sebagai sarana pelestarian diri. Jadi sebagai hasilnya, keadaan menjadi lebih buruk daripada lebih baik.

Saya benar-benar ingin agar istri ini menggunakan ini sebagai panggilan bangun daripada sebagai sesuatu yang akan membuatnya mati. Meskipun menyakitkan, setidaknya sekarang dia memiliki informasi yang dia butuhkan untuk akhirnya mengambil tindakan. Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak wanita yang hanya mendengar penerimaan semacam ini SETELAH mereka sudah dilayani dengan surat cerai. Saat itu, sudah terlambat.

Setidaknya sekarang dia meyakinkannya bahwa dia mencintainya. Masih ada waktu untuk mengatasi kurangnya keintiman dan jarak sebelum hal-hal yang terlalu jauh hilang. Saya tahu bahwa kecenderungan istri adalah mengambil ini secara pribadi. Tapi saya yakin ini akan menjadi kesalahan. Tidak setiap orang mendapat peringatan yang jelas seperti ini. Dan itu juga jelas bahwa dia mencintai suaminya dan ingin menyelamatkan pernikahannya. Jadi dia perlu mengambil keuntungan dari hal ini dan mengambil tindakan segera sebelum hal-hal memburuk bahkan lebih.

Saya Merasa Terbaik Kedua Setelah Suami Saya Ditipu Dan Memiliki Sebuah Perselingkuhan: Wawasan yang Mungkin Bisa Membantu

Saya sering mendengar dari para istri yang berusaha sangat keras untuk mengambil potongan-potongan kehidupan mereka dan untuk melanjutkan dengan martabat dan anugerah setelah suami mereka berselingkuh atau berselingkuh. Tapi, tidak peduli seberapa baik niat atau tekad Anda, ini bisa lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Kepalamu bisa mengerti hal-hal yang tidak bisa dilakukan hatimu. Anda dapat memiliki tekad baja di pagi hari hanya untuk jatuh di malam hari.

Dan, meskipun suami Anda dapat memberi tahu Anda semua hal yang menurutnya ingin Anda dengar, pendengaran sangat berbeda dari yang sebenarnya diyakini. Saya sering mendengar komentar seperti "suamiku mengakhiri perselingkuhannya. Dia mengatakan dia menyadari sekarang bahwa dia membuat kesalahan dan bahwa dia mencintaiku. Dia bilang dia menempatkan keluarga kami terlebih dahulu. Dan, semua hal ini terdengar sangat bagus. Tapi, saya tahu terlalu banyak tentang wanita lain dan tentang hubungan mereka. Dia masih muda. Dia cantik. Dia riang. Dia memperlakukannya seperti emas dan mempertaruhkan segalanya untuknya. Aku tahu aku tidak bisa bersaing dengan itu. Dan itu membuatku merasa kedua terbaik. Saya tahu bahwa suami saya ada di rumah dan dia melakukan apa yang dia pikir seharusnya dia lakukan. Tapi, saya tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya apakah itu bukan untuk anak-anak, jika dia masih ada di sini. Saya merasa seperti saya hanya punya dia kembali secara default. Bagaimana aku bisa melupakan perasaan terbaik kedua dan sepertinya aku tidak cukup baik. Dia tidak mengatakan ini padaku, tapi aku merasakannya sama saja. "

Kekhawatiran ini sangat umum. Istri yang berusaha memulihkan diri dari pertanyaan mempertanyakan segala hal tentang diri mereka, pernikahan mereka, suami mereka, dan tentang perasaan suami yang sama itu. Perselingkuhan terasa seperti penolakan total, bahkan ketika suami Anda akan bersumpah bahwa ini bukan masalahnya. Anda mungkin, seperti halnya banyak orang, merasa bahwa Anda adalah apa yang tersisa ketika segala sesuatunya tidak berjalan baik. Dan, ini sangat menyakitkan. Masalahnya adalah, sangat tidak adil bagi Anda untuk membawa perasaan ini saat Anda bukan orang yang mengatur semua ini menjadi gerakan. Dalam artikel berikut, saya akan membahas beberapa cara untuk berhenti merasa seperti yang terbaik kedua setelah suami Anda berselingkuh.

Tempatkan Fokus Pada Apa yang Membuat Anda Merasa Lebih Baik Daripada Apa Yang Membuat Anda Merasa Lebih Buruk: Dengan risiko terdengar tidak peka, saya tahu dari pengalaman bahwa sangat mudah untuk menempatkan fokus Anda pada apa yang terasa paling buruk. Meskipun Anda tahu itu tidak produktif, meskipun Anda tahu itu tidak menggerakkan Anda maju, pikiran yang menyakiti yang terburuk adalah yang terus bermunculan. Dan itu sangat menggoda dan mudah untuk memikirkan mereka.

Sangat menggoda untuk hanya tenggelam di dalamnya. Karena Anda tidak tahu bagaimana mulai menggali diri dan tidak peduli apa yang Anda lakukan, pikiran akan terus datang. Karena itulah, untuk memutuskan siklus ini, Anda harus bereaksi segera setelah Anda menemukan pikiran yang datang. Gantilah pikiran buruk dengan sesuatu yang membuat Anda merasa lebih baik tentang diri sendiri. Jadi, segera setelah Anda memiliki pemikiran atau perasaan yang membuat Anda merasa terbaik kedua atau tidak cukup baik atau tidak menarik, lakukan sesuatu yang membuat Anda merasa proaktif.

Ini membutuhkan latihan. Mungkin terasa konyol. Dan sejujurnya, terkadang lebih mudah untuk menyerah saja. Tetapi dalam pengalaman saya ketika Anda mulai proaktif dan Anda mengambil tindakan positif sebagai tanggapan terhadap pikiran negatif, Anda mulai menghapus kekuatan atas negativitas. Inilah contohnya. Dalam pengalaman saya sendiri, ketika pikiran-pikiran yang menyabotase itu datang, saya akan menghentikan apa yang saya lakukan dan berjalan-jalan. Atau saya akan berhasil. Atau, mungkin saya akan menelepon teman yang mendukung dan tidak menghakimi. Atau saya akan pergi ke arcade bersama anak-anak saya. Pada dasarnya, saya akan menemukan sesuatu untuk menggagalkan pikiran saya dan membuat saya merasa seperti saya tidak menyerah pada mereka.

Pada akhirnya, berjalan dan berolahraga berubah menjadi panggilan yang bagus karena saya kehilangan berat badan dan kencang. Ini sedikit mengubah penampilan saya, dan memberi saya lebih banyak kepercayaan diri yang membuat saya membuat lebih banyak perubahan dalam hidup saya. Penurunan berat badan menambah cara baru dalam memandang penampilan saya, diri saya sendiri, dan apa yang saya gambarkan di dunia. Karena apa yang Anda gambarkan kepada dunia dapat menjadi cara yang Anda lihat sendiri.

Begitu Anda melihat diri Anda dalam cara yang lebih positif, Anda mulai menjadi jauh lebih protektif terhadap pikiran dan kesejahteraan Anda. Dan Anda mulai melihat pikiran-pikiran negatif itu sebagai musuh yang tidak akan Anda biarkan menyerbu pikiran yang berjuang keras itu. Ini tidak terjadi dalam semalam tentu saja. Ini proses yang sulit dan butuh waktu.

Tetapi melawannya setiap langkah dan memastikan Anda bergerak menuju yang positif memberi Anda rasa kendali yang pantas Anda terima. Tidak, Anda tidak memiliki kendali atas kecurangan atau perselingkuhannya. Itu adalah tindakan yang dia pilih untuk diambil tanpa masukan Anda. Tapi, Anda memiliki kontrol atas pikiran dan tindakan SENDIRI Anda. Dan, Anda tidak bisa merasa kedua terbaik kecuali jika Anda membiarkan pikiran itu bertahan. Ketika Anda mulai merasa terbaik kedua, terserah Anda untuk mengambil tindakan untuk menggagalkan ini sampai Anda mendapatkan kembali kontrol dan membangun diri Anda ke tempat di mana Anda mulai tahu dan percaya bahwa ini tidak benar.